fbpx

Semakin Menjamur, Sebenarnya Pada Siapa Film Natal Ditujukan?

22 Desember 2021 | Film

Di musim film liburan yang semakin dipenuhi dengan kompetisi baru, banyak pemain terbesar genre ini (seperti Hallmark, Lifetime, dan Netflix) condong menuju ke representasi yang lebih inklusif, yang mencakup ras, etnis, agama, dan seksualitas. Sementara pesan kebersamaan, komunitas, dan keluarga yang menghangatkan hati tidak berubah, jaringan dan platform streaming terus merangkul beragam koleksi film yang diisi dengan karakter yang terhubung ke audiens luas yang haus akan lebih banyak konten untuk dikonsumsi.

Tetapi tidak semua jaringan mengambil arah yang sama. Jaringan GAC Family yang baru-baru ini diluncurkan kembali secara eksplisit, sayangnya, memisahkan diri dari yang lainnya.

“Apa yang dimaksud dengan ramah keluarga?”

Dibuat oleh Bill Abbott, mantan CEO Crown Media Family Networks (perusahaan induk Hallmark Channel), dan Hicks Equity Partners yang berbasis di Dallas, GAC Media mengakuisisi jaringan Great American Country, saluran musik country, dari Discovery, awal tahun ini. Berganti nama menjadi GAC Family, jaringan tersebut mengatakan bahwa mereka merayakan “budaya, gaya hidup, dan warisan Amerika dengan film dan serial orisinal bertema liburan yang ramah keluarga.”

“GAC mencoba menjadi saluran konservatif bagi orang-orang yang menganggap Hallmark telah berubah terlalu liberal. Itu saja. Seperti, orang-orang yang tidak ingin melihat representasi LGBTQ,” kata Brandon Gray, salah satu penulis buku I’ll Be Home for Christmas Movies: The Deck the Hallmark Podcast’s Guide to Your Holiday TV Obsession dan co-host podcast Deck the Hallmark yang populer. Deck the Hallmark menampilkan tiga pria yang mengulas film-film Natal Hallmark (dan sesekali Lifetime dan Netflix). “Mereka tidak akan langsung mengatakan itu, tapi bahasanya jelas.”

“Membuat film yang eksklusif yang bertentangan dengan apa yang membuat film tersebut menjadi begitu populer”

Sejauh ini, ini berarti sebagian besar karakter white dan pasti straight dalam pemrograman GAC Family, menimbulkan pertanyaan penting seperti “Apa artinya menjadi ramah keluarga? Dan bagaimana para pembuat film Natal dan liburan bekerja untuk memperluas pemahaman kita tentang keluarga?”

Kontroversi seputar jaringan GAC Family ​​berakar pada asalnya. Pada tahun 2019, situs web pernikahan Zola.com membeli beberapa tempat komersial selama musim liburan film Hallmark Channel yang populer. Iklan tersebut menampilkan pasangan sesama jenis. Namun, meskipun menjalankan iklan seperti ini di Hallmark sejak 2017, iklannya pada 2019 adalah yang pertama mendapat kecaman.

One Million Moms, sebuah kelompok advokasi dengan kemungkinan hanya satu anggota, menerbitkan petisi yang dipublikasikan secara luas menentang iklan tersebut. Hanya 10 hari setelah iklan baru mulai ditayangkan, Zola menerima email dari jaringan Hallmark Channel yang mengatakan empat dari enam tempat akan dihapus karena melanggar kebijakan perusahaan dalam menayangkan iklan “kontroversial”. Kemudian, menurut laporan dari Fast Company, One Million Moms mengklaim bahwa mereka telah berbicara dengan CEO Crown Media, Bill, yang dilaporkan memberi tahu organisasi itu bahwa iklan tersebut salah ditayangkan.

Reaksinya sangat cepat, dari pengguna media sosial hingga selebriti hingga Saturday Night Live. Tak lama setelah itu, Hallmark membalikkan keputusannya dan mengeluarkan permintaan maaf. Dan pada awal 2020, Bill telah mengundurkan diri sebagai CEO, muncul tahun ini dengan strategi pemrograman “ramah keluarga” yang jelas dari GAC Media.

Baca Juga:  Sony Pictures Television Pamerkan Cuplikan Eksklusif Serial Alex Rider dari Eleventh Hour Films

Tetapi jika keluarga adalah apa yang Anda inginkan, maka demikian juga seharusnya pemahaman kita tentang apa yang membuat sesuatu menjadi ramah keluarga.

Terlepas dari kompetisi baru, jaringan seperti Lifetime dan Hallmark telah condong ke konten yang lebih luas untuk pemirsa. Untuk jaringan Lifetime, mereka memperjuangkan representasi keluarga yang beragam dan kompleks, selalu menjadi yang terdepan dalam program musiman “It’s a Wonderful Lifetime“.

“Lifetime adalah pemimpin dalam keragaman selama musim liburan, 100 persen,” kata kepala pemrograman jaringan, Amy Winter. Tahun lalu, jaringan tersebut merilis The Christmas Setup, film Natal pertamanya yang menampilkan dua pemeran utama pria gay. “Kami ingin semua orang merasa disambut dan dilibatkan, serta melihat diri mereka sendiri dalam film yang kami tawarkan. Setiap tahun, kami berusaha untuk memperluasnya, ”kata Amy. Tahun ini, selain banyak film yang menampilkan aktor utama dari berbagai ras, jaringan tersebut akan menayangkan film ramah LGBTQ terbarunya, Under the Christmas Tree, yang menampilkan romansa lesbian.

Untungnya, Hallmark tidak terlalu jauh di belakang. Jaringan debut film Natal pertamanya pada tahun 2002, dan sejak itu, jaringan telah mengatur nada untuk film-film saat ini. Film Hallmark adalah simbol dari jenis narasi tertentu yang diciptakan oleh merek, hangat, cerah, nostalgia, dan romantis.

Tapi popularitas film bukan hanya tentang formula, ini tentang apa yang diwakili oleh formula yaitu kebersamaan. Dengan sengaja membuat film yang eksklusif yang bertentangan dengan gagasan tentang apa yang membuat film begitu populer.

“Saya pikir kami terus berusaha untuk menemukan cara baru untuk menceritakan kisah keluarga dan kebersamaan,” ucap Lisa Hamilton Daly, EVP pemrograman Crown Media Family Networks. “Di mana kita bisa pergi? Dan bagaimana kita bisa menemukan banyak cara untuk menceritakan kisah kebersamaan dan koneksi, serta momen liburan semua orang?”

The Christmas House tahun lalu menyertakan pasangan pria gay (setengahnya adalah bintang Hallmark, Jonathan Bennett). Kesuksesan film tersebut telah menghasilkan sekuel, The Christmas House 2: Deck That Halls, yang tayang perdana 18 Desember di Hallmark.

Menurut Lisa, pengembangan naratif untuk pemrograman film tahunan “Countdown to Christmas” dan “Miracles of Christmas” mencerminkan masa depan jaringan. “Saya melihat Hallmark tumbuh dengan cara yang penting untuk benar-benar berusaha menjadi lebih autentik dalam cerita yang diceritakan, hanya karena saya pikir itu sangat berarti bagi penonton. Rasanya lebih dari sekadar iklan simbolis jika kami merasa seperti kami melihat Anda, kami melihat budaya Anda, kami melihat apa yang Anda bawa ke meja,” kata Lisa.

“Keluarga ditentukan oleh kekuatan ikatannya dan garis keturunan asalnya”

Hanya satu film GAC Family, Christmas Time Is Here, yang menampilkan dua pemeran utama kulit hitam (Dewshane Williams dan Rukiya Bernard, yang terakhir telah muncul di film Hallmark Christmas di masa lalu). Dalam hal konten, sebagian besar film GAC ​​berpegang pada formula straight-and-white.

Film GAC lainnya untuk musim liburan ini termasuk wajah bintang Hallmark yang sudah dikenal, seperti Cameron Mathison yang membintangi A Kindheart Christmas dan Beverly Hills, 90210. Cameron menjadi pembawa acara talk show harian Hallmark yang sekarang sudah tidak berfungsi yakni Home & Family hingga pembatalannya pada bulan Agustus. Lori Loughlin juga akan kembali begitu saja di When Hope Calls: A Country Christmas. Film ini didasarkan pada serial When Hope Callsspin-off dari acara jaringan Hallmark sebelumnya When Calls the Heart, yang juga dibintangi Lori (walaupun, ia dikeluarkan setelah skandal penerimaan suap perguruan tinggi 2019). Bintang Hallmark lebih lanjut, seperti Danica McKellar, telah menandatangani kesepakatan eksklusif dengan jaringan tersebut, meskipun tidak ada alasan yang diberikan untuk kepergian mereka.

Baca Juga:  365 Dni, Fifty Shades Of Grey Ala Polandia

Jadi apa yang memenuhi syarat sebagai ramah keluarga? Setelah dipecat oleh Hallmark karena keterlibatannya dalam skema penerimaan nasional, Lori telah diberi kesempatan kedua di jaringan yang menyebut dirinya “ramah keluarga.” Seseorang dapat (dan harus) berargumen bahwa tindakan yang tercela secara moral dari seseorang seperti Lori jauh kurang “ramah” atau tidak sesuai untuk keluarga daripada konten yang mungkin menampilkan karakter yang beragam namun baik hati.

Dan yang lebih penting, pandangan eksklusif dan kuno tentang apa yang membuat sebuah keluarga tidak pernah sepenuhnya diwujudkan oleh semua orang Amerika. Keluarga selalu non-white dan non-straight. Mereka selalu memiliki orang tua tunggal atau tidak memiliki orang tua sama sekali. Mereka selalu memiliki wajah, sejarah, dan gaya hidup yang berbeda. Keluarga, sebagaimana kebanyakan dari kita telah mengetahuinya, tidak ditentukan oleh seberapa baik ia sesuai dengan struktur tertentu, tetapi oleh kekuatan ikatannya dan garis keturunan asalnya. Apa yang membuat sesuatu tidak cocok untuk sebuah keluarga tidak boleh didasarkan pada identitas ras, kelas, agama, atau seksualitas yang nyata, hidup, dan tidak berbahaya untuk kita semua wujudkan dengan cara yang kontras.

Jaringan GAC ​​Family benar-benar merugikan, baik bagi penonton fanatik film liburan dan, lebih luas lagi, populasi yang semakin beragam di Amerika Serikat. Apa itu “Negara Amerika Hebat” jika bukan penerimaan daripada penolakan terhadap jenis perbedaan yang membuat negara begitu unik?

“Ketika kami telah berkembang ke area baru, sangat menyenangkan bagi orang-orang untuk merasa seperti, ‘Lihat, itu bisa jadi saya, itu bisa menjadi saudara perempuan saya, itu bisa menjadi seseorang dari keluarga saya (yang) akhirnya terwakili,’ kata Amy. “Dan kami sudah melakukan ini selama bertahun-tahun. Anda hanya melihat Amerika diwakili dengan cara yang seharusnya.”

Konten yang kita konsumsi bisa menjadi cerminan dari apa yang kita sayangi di kehidupan nyata. Pada tahun 2021, itu seharusnya berarti kepenuhan, bukan kesempitan, rasa kemanusiaan kita.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *