fbpx

ROLLS-ROYCE Umumkan Seniman Untuk Dream Commision

25 Oktober 2020 | Seni
Muse

Muse, Program Seni Rolls-Royce, hari ini mengumumkan empat seniman moving-image, terpilih untuk inisiatif andalan perdananya, Dream Commission. The Dream Commission adalah hadiah dua tahunan, diberikan untuk menginspirasi kehebatan dan menumbuhkan kreativitas di media moving-image. Seniman Sondra Perry (AS), Beatriz Santiago Muñoz (Puerto Riko), Martine Syms (AS) dan Zhou Tao (China) dipilih oleh Juri internasional dari individu dunia seni terkemuka, yang telah dinominasikan oleh panel tokoh industri, selama kursus tahun 2020.

Setiap seniman telah menciptakan karya seni moving-image bentuk pendek, mengeksplorasi gagasan ‘Dreams’. Karya-karya ini akan menjadi bukti konsep untuk dipertimbangkan oleh Juri, yang mengarah ke satu seniman yang dianugerahi komisi untuk membuat karya seni moving-image baru pada tahun 2021.

Muse, Program Seni Rolls-Royce: Sondra Perry
Sondra Perry

Seniman interdisipliner yang berbasis di New Jersey, Sondra Perry, bekerja di antara media AI, animasi, pertunjukan, dan video. Di garis depan pekerjaan Perry terletak eksplorasi tema ras, identitas, dan teknologi. Karya seni pendek Perry, Lineage for a Phantom Zone, adalah sebagai meditasi tentang silsilah, kerinduan, dan ingatan menggunakan rekamannya sendiri dan dari arsip online. Sondra Perry berkomentar; “Karya itu dimulai dengan saya memainkan theremin, menggunakan instrumen liminal tanpa sentuhan untuk menyulap ruang mimpi dengan suara multi-dimensi. Saat tumbuh dewasa, Nenek memiliki foto dirinya di tanah tempat dia dibesarkan di North Carolina di lemari riasnya. Saya sering memikirkan tentang gambar itu dan saya ingin merenungkan sejarahnya, tanah itu, dan pengalaman saya melalui gambar. Saya menciutkan waktu, ruang, dan dua generasi keluarga untuk memvisualisasikan mimpi hidup yang bermutasi melalui imajinasi, gambar, dan video dan diturunkan melalui DNA saya”.

Muse, Program Seni Rolls-Royce: Beatriz Santiago Muñoz
Beatriz Santiago Muñoz

Beatriz Santiago Muñoz adalah seorang seniman dan pembuat film yang tinggal di Puerto Riko. Pendekatannya terhadap pembuatan film menyerupai pendekatan yang cermat dari seorang etnografer; film-filmnya muncul dari penelitian, observasi dan dokumentasi yang lama. Untuk karya seni bentuk pendek Santiago Munoz, The Source, ia merangkai berbagai potret orang, tempat, dan pengalaman, membangkitkan respons sensorik pada pemirsa. Berlangsung dengan latar belakang Puerto Riko, sang seniman membawa kekayaan sejarah dan budaya negara tersebut. Dia berkomentar, “Itu dimulai dengan sebuah pengalaman. Anak laki-laki saya berdiri di dekat sumber Río Caguitas. Sesuatu sepertinya berhenti. Apakah itu batu kuno, air dingin yang keras mendorong, kelambatan di atas kita, baunya? Interval. Membaca terjemahan Proust ke Haiti Kreyòl, sebuah proyek yang dilakukan untuk kepentingannya sendiri dan tanpa pembaca dalam benaknya, rekan penulis dan penerjemah saya Guy Regis Junior mengatakan bahwa tugas itu penuh kesenangan dan pengorbanan. Dari sana, ada keterbukaan dalam interval, dalam waktu / ruang itu antara satu bahasa, sejarah dan dunia indrawi, dan lainnya”.

Baca Juga:  Pharrell Williams Rilis Produk Skincare untuk Semua Gender
Muse, Program Seni Rolls-Royce: Martine Syms
Martine Syms

Seniman yang berbasis di LA, Martine Syms telah mendapatkan pengakuan luas atas praktik yang menggabungkan ketabahan konseptual, humor, dan komentar sosial. Untuk karya seni moving-image bentuk pendeknya, Kita’s World, Martine memperkenalkan mitologi pribadinya kepada pemirsa; bagian biologis, psikologis dan sosiologis yang setara. Ia berkomentar, “Duniaku adalah kombinasi yang aneh dari material inti, sampel yang rusak, putaran yang menggoda, dan teori yang berat. Kita’s World mempertimbangkan masalah slip psikosomatis di era digital. Gejala kondisi kontemporer, saya terinspirasi oleh anekdot oleh seorang ahli teori terkemuka di mana teknologi intim muncul untuk membaca pikiran kita. Semuanya memiliki motif terselubung dan terselubung — tetapi teknologi meratakan semuanya. Itu dapat berbicara tentang ketidaksadaran kita; kita terurai secara merata di dunia nyata dan digital. Ada perpecahan perbedaan tetapi tidak ada pluralitas yang nyata. Saya menggunakan Kita, penghormatan kepada avatar dari masa kecil saya, untuk memikirkan ketegangan ini”.

Muse, Program Seni Rolls-Royce: Zhou Tao
Zhou Tao

Seniman yang berbasis di Guangzhou, Zhou Tao bekerja terutama dalam video, menggambar, dan fotografi. Karya seni moving-image mengundang kita untuk mengalami berbagai lintasan realitas. Untuk karya seni moving-image bentuk pendeknya, Three Hundred Miles Southwest, Tao mengalihkan pandangan dari lensanya dari daerah padat penduduk ke tempat terpencil dan hampir seperti mitologi. Seniman itu berkomentar, “Tiga ratus mil dari puncak berbahaya ke tenggara, daerah terlupakan yang tidak tercakup oleh jaringan berkecepatan tinggi berada di ujung geografi. Antara pencari serigala dengan pegunungan sebagai pendamping dan model ekologi “gaya jarak jauh” ke-37; antara relief raksasa di lembah sempit dan gerbang legendaris ke dalam empat dimensi; basis teknik yang terhubung dari satu terminal ke terminal lain tersebar di antara pegunungan, menghadirkan dongeng masa depan yang telah lama berlalu dari tempat mitologis ini”.

Baca Juga:  Kenang Kejayaan Manchester United, Adidas Rilis Sneakers Barcelona 99

Pada Juni 2020, Juri dengan suara bulat menyetujui empat artis yang terpilih, yang dipilih dari daftar panjang dua puluh tiga nominasi. Juri terdiri dari: Isaac Julien CBE RA, seorang seniman moving-image terkemuka; Hans Ulrich Obrist, Direktur Artistik dari Galeri Serpentine di London; Katrina Sedgwick, Museum Director di Australian Centre for the Moving Image Melbourne; Terrie Sultan, mantan Direktur Museum di Parrish Art Museum di New York; dan Theodora Vischer, Kurator Senior di Fondation Beyeler di Basel.

Pernyataan juri: “The Dream Commission menawarkan kesempatan bagi seniman untuk memiliki ruang untuk mengembangkan estetika mereka dan dapat mendalami bidang di mana mereka dapat memiliki otonomi untuk membuat karya yang beresonansi. Kualitas daftar panjang yang diberikan kepada kami membuat proses seleksi ini sangat menarik, tetapi juga sulit. Luasnya praktik yang dipilih untuk kami pertimbangkan sangat luar biasa – kecanggihan ide dan ekspresi di seluruh media ini begitu menginspirasi. Kami telah berhasil memilih berbagai seniman dari berbagai negara, budaya, dan pemikiran artistik yang berbeda.”

Setelah lima tahun mendukung seniman internasional dalam menciptakan karya baru, Program Seni Rolls-Royce mengumumkan visi baru di tahun 2019 untuk menjadi Muse¸ sebuah platform dengan dua inisiatif dua tahunan, Dream Commission dan Spirit of Ecstasy Challenge. Ambisi Rolls-Royce untuk Komisi Impian, yang didirikan dalam kemitraan dengan Galeri Serpentine, London dan Fondation Beyeler, Basel, adalah untuk menetapkan merek sebagai platform yang relevan untuk memajukan media moving-image saat ini. Merayakan inovasi terbaru di bidang seni moving-image, karya Dream Commission dapat berasal dari media apa saja dalam kategori tersebut termasuk film eksperimental, video, animasi, instalasi imersif dan partisipatif, serta konten yang disajikan dalam format non-layar, seperti augmented dan virtual. realitas.

Setelah proses dua tahun selesai, siklus akan dimulai lagi, menghasilkan sekelompok karya landmark seni moving-image.

Rolls-Royce telah meluncurkan saluran Instagram Muse baru, yang didedikasikan untuk berbagi konten eksklusif yang berkaitan dengan Muse dan Dream Commission. Untuk tetap up-to-date ikuti @rollsroycemuse dan temukan konten Dream Commission di website Rolls-Royce.