fbpx

Kenali Lebih Dekat Warna Rayhan Noor dan Agatha Pricilla dalam ‘Colors’

30 Desember 2020 | Musik

Sebuah penelitian menyatakan, nada merdu dalam musik berperan aktif demi merangsang sistem limbik otak yang memicu sensasi kesenangan. Ia melepas dopamin dalam otak juga tubuh, tak memilih tembang mana yang kerap diputar; khayalan manis “When I’m Sixty-four” milik The Beatles atau depresinya enam menit pertama “Moonlight Sonata” dari Beethoven. Dan ketika seseorang mengalami perpisahan, limbik otak tersebut lah yang terkena dampak. Maka musik dibutuhkan dalam situasi ini agar sang rangsangan pulih kempali.

Sejak pertengahan 2020, duet antar musisi Rayhan Noor dan Agatha Pricilla telah menciptakan karya-karya yang dapat memenuhi kebutuhan tersebut. “Colors”, “Sick in Love”, dan “Strangers Once Again” adalah rilisan yang dikenalkan terlebih dahulu secara eceran. Kemudian pada Jumat (27/11) ini, mereka telah melengkapi karyanya lewat album pendek bertajuk Colors.

Colors berisikan total enam lagu di mana cerita dalam tiga single yang sudah dirilis sebelumnya, dilengkapi oleh “A Different Kind of Morning”, “Not a Happenstance”, dan “Only You”. Cerita keenam lagu diurutkan sesuai dengan perkembangan perasaan juga keadaan yang dialami pasca perpisahan. Baik dari sudut pandang pria maupun wanita.

Baca Juga:  Sister Label 88Rising, PARADISE RISING Rilis Album Mixtape 'semilucent'

Album pendek ini dibuka oleh “Strangers Once Again” yang menggambarkan hilangnya rutinitas bersama pasangan. Kemudian masuk dalam fase “Sick in Love” di mana keduanya hanya bisa mengenang memori yang tersisa. Cerita pun berlanjut lewat “Colors” ketika mereka sudah terasa mampu menerima keadaan. 

Lalu, sang pria melahirkan angan di “A Different Kind of Morning” sesaat mengetahui sang mantan telah melanjuti kisah barunya. Perasaan janggal tak berdaya dari sisi sang wanita pun diungkapkan lewat nomor “Not a Happenstance”. Cerita akhirnya ditutup oleh “Only You” di mana keduanya memahami bahwa kepemilikan dalam hati tak melulu soal hidup bersama.

Meski cukup komperhensif bercerita tentang fase pasca perpisahan, musik Colors tak selalu bernuansa sedu atau tangis. Terdapat pula beberapa sentuhan relevansi baru teen pop hingga sunshine pop. Ini dikarenakan Rayhan dan Pricilla memilih pendekatan visual saat proses penulisannya. “Membayangkan lagu-lagu tersebut menjadi soundtrack film-film romantis era 90-2000an awal, warm dan terasa dekat secara notasi dan suara instrumennya,” jelas Rayhan yang menyebutkan Before Sunrise dan A Walk to Remember sebagai salah dua referensinya.

Baca Juga:  Ini Daftar Pemenang Teen Choice Award 2019

“Ini pengalaman pertama bekerja sama dengan produser yang guitar-based seperti Rayhan,” kata Pricilla tentang duet ini. “Ternyata referensinya membuat saya jadi belajar banyak tentang pembuatan notasi-notasi yang berbeda dari lagu-lagu saya sebelumnya.” Sedangkan Rayhan mengungkapkan, “Pricilla memiliki sensibilitas musik yang sangat tinggi. Hal ini membuat penulisan seluruh lagu sangat mudah dan mengalir. Kemampuannya mengomposisi suara latar di lagu-lagu pada album pendek ini juga sangat menarik untuk disimak.”

Tembang patah hati memang mengungkapkan semuanya untuk kita, memberikan ruang untuk berkabung. Anda merasa “senang” terhubung dengan musiknya dan membiarkan imajinasi selaras dengan melodi. Anda pun berempati dengan musisi hingga merasa tidak sendiri. Colors milik Rayhan Noor dan Agatha Pricilla – dirilis oleh label rekaman Sun Eater – adalah kumpulan karya yang tepat untuk situasi ini dan sekaligus menjadi langkah baik menuju fase hidup yang baru. Karena musik tidak hanya masuk ke satu telinga dan keluar dari telinga yang lain – musik sebenarnya memiliki sifat meredakan rasa sakit.